Cerita Panas 4 Hearts & A Fool – Part 50

Cerita Panas 4 Hearts & A Fool – Part 50by masbroon.Cerita Panas 4 Hearts & A Fool – Part 504 Hearts & A Fool – Part 50 20 Break Up ?? Thanks ya Har, Ujar Rani, saat turun dari motor ku. Seperti biasa, Rani selalu nebeng motor ku setiap pulang kantor. Begitu pula hari ini. Namun tampaknya wajah Rani nampak sedang memikirkan sesuatu sejak siang tadi. Bahkan Rani jadi ga banyak omong, hingga selama […]

tumblr_o0bvotOPDp1v3qlqno8_1280 tumblr_o0bvotOPDp1v3qlqno9_12804 Hearts & A Fool – Part 50

20 Break Up ??

Thanks ya Har, Ujar Rani, saat turun dari motor ku.

Seperti biasa, Rani selalu nebeng motor ku setiap pulang kantor. Begitu pula hari ini. Namun tampaknya wajah Rani nampak sedang memikirkan sesuatu sejak siang tadi. Bahkan Rani jadi ga banyak omong, hingga selama perjalanan saat nebeng aku tadi.

Biasanya Rani selalu mengajak ngobrol mengenai masalah apapun. Karena orangnya emang suka ngobrol, walau bukan ngobrolin kejelekan orang-orang, kaya di sinetron-sinetron.

Lu…lagi mikirin apa sih Ran? Kok lu jadi rada pendiem sejak siang tadi?, Aku akhirnya mencoba menanyakan langsung ke Rani.

Eh? Ga kenapa-kenapa kok Har. Emang kenapa Har?, Jawab Rani.

Lu lagi mikirin si Rangga yang lagi sakit Ran?, Tanya ku lagi.

Ga kok Har, gw ga lagi mikirin apa-apa kok. Yah emang lagi ada yang jadi kepikiran ama gw sih. Tapi bukan mikirin Rangga kok, Jawab Rani.

Emang lu ada masalah apa? ada yang bisa gw bantu ga?, Ujar gw berusaha menawarkan bantuan.

Gapapa kok Har, thanks. Tapi ini masalah gw sendiri kok. Tenang aja, bukan masalah gede kok., Jawab Rani menolak tawaran ku.

Hmm…oke lah kalo gitu. Ya uda gw pulang deh ye. Lu kalo ada masalah apa, kasih tau gw aja kalo lu butuh bantuan, Ujar ku kemudian.

Lho? Lu ga jemput Indah dulu emang, Har? Langsung pulang gini?, Tanya Rani.

Ga, si Indah katanya lagi ada meeting penandatanganan kontrak, pulang malem bareng ama temennya tuh, Jawabaku.

Sebenernya aku curiga Indah berbuat di luar batas lagi. Aku sejujurnya pengen banget menyusul ketempat meeting-nya, hanya saja Indah tidak menjawab pertanyaanku itu. Membuatku menjadi semakin curiga.

Lu curiga si Indah macem-macem lagi ya Har?, Rani tiba-tiba bertanya, membuyarkan lamunanku.

Eh..ng-ngga juga sihyahkepikiran juga sih gw Ran, Jawabku sedikit lirih. Membuat Rani menatapku dengan pandangan prihatin.

Lu ga coba samperin tempat dia meeting Har?, Tanya Rani.

Gw uda tanya lokasinya, tapi ga dijawab tuh ama dia. Jujurperasaan gw rada ga enak sih Ran. Ga tau deh, liat aja nanti, Jawabku sambil tersenyum berusaha menghibur diri.

Ya uda lu pulang sana, uda malem nih. Gw juga mao makan dulu nih, masa di perut gw uda pada demo nih. Hehe, Jawab gw berusaha tegar sambil bergurau.

Moga-moga ga ampe kejadian sesuai dugaan kita yah Har, bahwa ini semua cuma salah paham aja, Ujar Rani berusaha menghiburku.

Moga-moga Ran. Ya udah gw duluan yah Ran. Lu ati-ati yah, Ujarku sebelum jalan lagi untuk kembali kerumahku.

Selama perjalanan tadi aku sempat beberapa kali mencoba mengirim pesan BBM ke Indah, tapi statusnya hanya D terus. Apa lagi sibuk meetingatau sibuk mesum?…Pikiran jelek mulai merasuki pikiranku.

Hahh belum juga nyampe 3 tahun usia perkawinan kami, sudah diguncang prahara gini walaupun semua belum ada bukti nyatanya.

Sesampainya di rumah, aku langsung mandi dengan air dingin, untuk mendinginkan pikiran-pikiran negatif di kepalaku. Aku berusaha menguatkan diri, dengan berusaha meyakinkan diri sendiri bahwa Indah hanya sedang sibuk meeting, bukan berbuat hal-hal mesum seperti kemarin itu.

Selesai mandi, aku segera makan nasi goreng yang tadi sempat kubeli dalam perjalanan pulangku tadi. Namun selama makan pun, bayangan tubuh telanjang Indah yang sedang dicumbu cowo-cowo entah siapa, terus membayang di pikiranku tanpa henti.

Dan akhirnya aku mencoba untuk menelpon langsung Indah, setelah aku menghabiskan makananku.

Tuuutttt! Tuuutttt! Tuuutttt! Pada panggilan pertama, Indah tidak menjawab panggilan teleponku. Karena penasaran, aku terus menelepon Indah hingga akhirnya

, Telepon Indah di angkat tapi tidak ada suaranya.

Halo? Indah sayang? Halo?, Aku berusaha memanggilnya.

..

.Hallooohhhh masss, Indah akhirnya menjawab panggilanku. Tapinada nya kok seperti orang habis bangun tidur sih, mendesah gitu? Ehbangun tidur ato.haahhh sialan, malah makin kepikiran yang ga-ga deh jadinya nih. Pikirku.

Kamu masih meeting sayang? Pulang jam berapa kamu Ndah?, Tanyaku.

..eh iyahh masssakuhh masihh meeting nih mass. Belum tau akuhh kapan selesainya mass. Mas Hari udahh makann blum? Tar mas kalo mao tidur, tidur duluann ajahhh yahhh. Jawab Indah masih mendesah gitu, sehingga menambah kecurigaanku saja jadinya.

Iya aku uda makan kok yang. Gimana hasil meeting nya?, Aku berusaha mengulur waktu, aku ingin mendengar lebih jelas suara-suara di belakang suara Indah.

Suaranya kembali hening.

Ndahhh?, Aku kembali berusaha memanggilnya.

..PLOP.mmmhhhh

Crokk! Crokk! Crokk! Crokk!

Tiba-tiba terdengar suara aneh, membuatku segera merapatkan telingaku keponselku.

Ndahh? Kamu masih disitu?, Aku kembali memanggilnya.

.sshhhehh yahh mass? Kenapah mass?, Akhirnya Indah kembali menjawab panggilan ku setelah beberapa lama hening.

Kamu…lagi ngapain sih yang? Kok kaya lagi mendesah gitu? Itu bunyi apa sih di belakang kamu?, Tanyaku langsung ke Indah.

Ohhh…gaahhh paahhh…aku gak ngapa-ngapain kokk………., Jawab Indah sebelum hening kembali.

I-ituu su-suara pelayan kali, yang lagi beresin piring-piring makaann….ini masih meetingg kok., Ujar Indah beberapa lama kemudian.

Ohh gitu…ya uda deh, kamu tar ati-ati ya pulangnya, Aku benar-benar 80% curiga istriku, istri yang aku cintai, sedang berselingkuh di belakang ku.

Iyaahhh sayanggg…mmmuaaahhh, Jawab Indah.

Aku tidak menjawab, dan diam seribu bahasa sambil memikirkan apa yang kira-kira terjadi sekarang ya,

………………Oooohhhh…ssshhh…aahhh pak Andreass nakaalll nihh. Uda tau aku lagi teleponan ama suami ku itu, malah makin kenceng nyodokin memek akuhh…kan geli banget tau…ooohhhh..untung aja dia ga sadarr pakkhhh, Suara yang tadinya hening, karena aku kira Indah sudah memutuskan sambungan teleponnya, ternyata mengeluarkan suara Indah, yang perkataannya sangat mengejutkan ku.

Hahahaa…iya yaahh…suami kamu ga sadar kalo memek bininya lagi saya sodok pake kontol saya, Jawab seorang pria.

Tapi kamu suka kan Ndah? Suka kan ngobrol ama suami pas memek kamu aku kontolin gini?, Tanya seorang pria tadi, yang mungkin dipanggil pak Andreas itu, oleh istriku, Indah.

Indahh tuhh paling suka pak Andreass, kalohh di entot abis-abisan pas lagi ngobrol ama si Hari, suaminya itu…sshhhh…ooohhh…Mr. Robert…pleasee faster…Im cumingggg…aaahhhhh, Ujar seorang wanita lainnya sambil merintih dengan keras.

Suara-suara orang-orang lain pun menjadi semakin ramai. Mereka pasti mengira aku sudah mematikan teleponnya.

Ihhhh…sssshhhh….sukaa bangett pakk…ooohhhh…enakk pak Rintih istriku.

Saya mao keluar Ndah, buruan telen peju saya Ndah!, Ujar orang tersebut

Hooooohhhhhh….gilaaa enakk banget memekk kamu Ndahhhh…memek lonte cewe jilbaban, istri orang pula, emang bedaaa…telennn pejuh saya Ndahhhh, Ujar pria yang disebut sebagai pak Andreas oleh Indah, istriku.

Selanjutnya yang terdengar hanya rintihan-rintihan wanita yang satu lagi, serta desahan beberapa pria. Aku menantikan dan mencari-cari suara istriku lagi.

Hehehe…sori Ndah, kontol saya uda keburu nembak sebelum masuk mulut kamu yah, jadi belepotan pejuh saya tuh. Gimana, gedean kontol saya ato suami kamu, Ndah?, Ujar pria tersebut beberapa saat kemudian.

Ughh…pak Andreas nih, kan jadi kena ke jilbab saya pak. Hmm…enakan mana yah? enakan ama gedean kontol bapak deh,….AAWWWW…aaaahhhh…pak Bagas nihhh…langsung nyodok aja memek aku…ssshhhhh…hhhmmmm, Indah tiba-tiba terpekik saat sedang berbicara dengan pria bernama Andreas itu. Sepertinya seseorang dengan nama pak Bagas menggantikan posisi pak Andreas, menyetubuhi lubang kemaluan istriku, yang seharusnya hanya aku seorang yang berhak untuk menjamahnya.

Sialaannn! Jawaban Indah benar-benar membuatku sakit hati. Istri yang aku cintai, ternyata dengan gampang nya mengkhianati ku, dengan bercinta dengan entah berapa banyak pria, yang sudah memasukan batang kemaluannya ke dalam liang kemaluan Indah. Ditambah lagi sekarang menghina harga diriku di hadapan para pria mesum tersebut.

Ndahh…telepon kamu kok lampunya masih nyala tuh, masih tersambung apa ama suami kamu?, Ujar seorang pria, entah siapa.

Eh?? Masa???? Ssttt diem dulu pak, Ujar Indah tiba-tiba terdengar panik.

……….. Suasana menjadi hening kemudian.

….halooo…mas Har??? Halooo?? Mas Har masih disana???, Tanya Indah kemudian. Aku hanya diam tidak menjawab ataupun membunyikan suara. Bahkan aku menyembunyikan suara desah nafasku.

…..haahhh…untung dah ga ada…hehe…lupa matiin kali suami ku. Untung ga denger suara-suara merdu kita tadi ya…hihihi…ayo pak sodokin lagi memek Indahh, uda gatell nih…TUT, Ujar Indah dengan kesimpulannya, sebelum mematikan sambungan teleponnya.

Istriku, Indah Prastiwi, yang seharusnya menjaga kehormatan diri dan suaminya, malah meminta seorang pria yang bukan muhrim nya, untuk segera memasukan batang kemaluannya, ke dalam liang senggamanya, yang seharusnya hanya batang kemaluan ku seorang yang berhak untuk memasuki liang senggamanya, bagaikan seorang wanita murahan.

Tanpa sadar, air mata ku jatuh membasahi kedua pipi ku. Tanpa bisa aku cegah lagi, aku pun menangis terseguk-seguk, menyesali ketidakmampuanku untuk menjaga kehormatan istri sendiri. Menyadari betapa diri ku telah menjadi seorang pecundang, di hadapan orang-orang yang sedang menikmati dengan liar, tubuh telanjang istriku itu.

Sudah cukup! Kamu menguji kesabaran ku, Indah. Kamu sudah sangat mempermalukan ku di depan umum. Lihat saja, aku akan balas perbuatan kamu ini, Ndah. Aku akan membuat kamu malu di hadapan semua orang juga, dan membuat semua orang menyadari betapa murahannya diri mu itu.

Itu janji ku pada mu, Indah Prastiwi. Janji seorang suami yang terzolimi oleh tindakan murahan mu itu.

Author: 

Related Posts

Comments are closed.